Oktober 20, 2017

Detail Anggota KSI


Goenawan Mohamad

Goenawan Mohamad adalah pendiri dan pemimpin redaksi majalah Tempo (1971-1998). Ia dikenal sebagai penyair, esais, dan intelektual publik. Kumpulan esainya, antara lain, Seks, Sastra, Kita (1980); Kekuasaan dan Kesusastraan (1993); Catatan Pinggir (kini mencapai sembilan jilid); Setelah Revolusi Tak Ada Lagi (2001), Kata, Waktu (2001); Eksotopi (2002), dan Tuhan dan Hal-hal yang Tak Selesai (2009). Terjemahan bahasa Inggris atas esainya dikerjakan oleh Jennifer Lindsay dan terbit sebagai Sidelines (1994) danConversations with Difference (2002). Goenawan telah menerbitkan enam buku puisi: Parikesit (1971), Interlude (1973), Asmaradana(1992), Misalkan Kita di Sarajevo (1998), Sajak-sajak Goenawan Mohamad: 1961-2001 (2001) dan Goenawan Mohamad: Selected Poems (2004), 70 Puisi, Don Quixote (2012). Ia juga menulis tiga libreto untuk opera kontemporer: Kali, The King’s Witch, dan Tan Malaka. Di samping menulis lakon untuk wayang kulit, yakni Wisanggeni dan Alap-alapan Surtikanti, Goenawan juga menulis naskah teater: Surti dan Tiga Sawunggaling, Visa, dan L’histoire du Soldat (yang digubah dari teks C.F. Ramuz-Stravinski). Ia pernah menyutradarai pementasan dua tari, Panji Sepuh dan Dirada Meta, sebuah tari klasik dari Keraton Mangkunegaran. Goenawan adalah juga salah satu pendiri Koalisi Seni Indonesia.

Kontak:

goenawanmohamad@yahoo.com