/   Advokasi, Diskusi, Instagram Live, Kabar Anggota, Pemajuan Kebudayaan, Publikasi

Biar karyanya makin berkembang, seniman perlu hibah dan residensi. Lika-liku si hibah dan residensi diulas dalam Instagram Live Ruang Usik-Usik kali ini, bareng Iin Ainar Lawide (Anggota Koalisi Seni, Pendiri dan Manajer Program Komunitas Lobo), Marten Schmidt (Penggagas Art Calls Indonesia), dan Will (Pengembang Usaha Koalisi Seni) pada Rabu, 21 Juli 2021.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Koalisi Seni (@koalisiseni)

Simak transkrip yang disusun Margaret Megan berikut ini:

Timestamp Transkrip
00:00-4:43 Will

Halo semua. Selamat datang dalam obrolan Ruang Usik-usik atau RUU tentang Lika-liku Hibah dan Residensi Seni. Perkenalkan dulu saya Will dari Sekretariat Koalisi Seni bakal memandu bincang-bincang kita siang ini. Sebelum ngobrol bareng jangan lupa untuk teman-teman follow Instagram, Twitter, dan Youtube Koalisi Seni. Untuk yang kemaren ikutan giveaway di Instagram Koalisi Seni, nanti di akhir sesi akan aku umumkan siapa yang menang dan berhak dapatin hadiah bodypack. Sebelum lanjut ngobrol, hari ini kita bakal ngobrol sama Mbak Iin Ainar dari Komunitas Lobo dan ada Marten dari Art Calls Indonesia. Kita kenalan sama mereka.

4:43-4:45 Marten

Halo selamat pagi.

4:45-5:03 Will

Halo selamat pagi menjelang siang Mas Marten. Halo Mbak Iin. Di Palu sekarang jam berapa nih Mbak Iin? Beda 1 jam ya atau lebih cepat?

5:03-5:12 Iin

Kalau di Palu jam 12.

5:12-7:33 Will

Tadi udah di-present temen-temen kita bakal ngobrolin masalah hibah dan residensi kesenian yang sebelumnya mungkin kalau dari temen-temen udah tau tentang apa sih dana hibah dan residensi buat kesenian. Sometimes aku sendiri belum terlalu paham tentang bagaimana cara ngedapetinnya, kesulitannya apa aja, how to-nya.

Nah, di sini udah ada Mbak Iin. Aku perkenalkan dulu. Mbak Iin ini adalah seorang koreografer, penari yang juga kebetulan anggota Koalisi Seni, pendiri Komunitas Seni Lobo di Palu dan orang yang paling sering dapet dana hibah dari Yayasan Kelola ya. Terus pernah ikut residensi tari di Jepang dan di Malaysia.

Sedangkan mungkin temen-temen yang belum kenal sama Mas Marten. Mas Marten adalah pegiat teater yang membuat Art Calls Indonesia. Sebuah platform informasi juga tentang hibah dan residensi untuk kegiatan seni di Indonesia. Jadi seperti yang tadi aku udah sampaikan mungkin temen-temen udah tau kalau hibah dan residensi itu berguna banget buat kesenian tapi selalu ada kendala buat temen-temen gimana informasi dapat dari mana dan apa aja yang harus disiapin makanya kita mau ngobrol sama temen-temen dari Art Calls dan dari Komunitas Lobo.

Mbak, kalau dari segi aku sebagai anak band atau musisi, sebenernya hibah itu sama ga sih kayak kita mencari eksekutif produser? Kenapa sih hibah dan residensi seni itu penting?

7:33-8:58 Iin

Kalau untuk saya pribadi terutama kita yang di bagian Timur Indonesia, hibah itu penting sekali. Penting banget. Karena itu sebagai dana produksi. Kita sebagai pekerja seni butuh dana produksi untuk kita menyelenggarakan program atau untuk produksi suatu karya dan kalau bedanya misalnya kita bawa proposal terus dapat bantuan, kalau hibah biasanya selain dapat bantuan kita dapat pendampingan atau mentoring.

Di Palu itu ga ada akademisi tari jadi ketika dapat hibah biasanya dapat pendampingan, mentoring, bahkan kritikan masukan dari beberapa koreo koreo yang memang lebih dulu berkarya dan mereka sudah punya panggungnya udah besar.

Hibah seni itu juga bisa membuka jejaring yang lebih luas. Dan yang paling penting itu kita membuka peluang sih sebenernya ke arah mana pun bukan cuman ke arah seni aja gitu. Kita bisa speak up dari hibah itu karena ini pengalaman dari hibah saya di 2015. Jadi banyak nilai positif dan kenapa butuh ya itu tadi.

8:58-9:29 Will

Karena memang berkesenian tuh bukan hanya sekedar karya doang ya butuh support dari orang-orang lain dan pasti seniman juga biasanya seniman masalahnya kan klasik ya. Masalah pendanaan. Karena saya ngerasa sendiri ya sebagai anak band kalau main musik itu pasti kendalanya adalah pendanaan. Mungkin sama ya seperti itu Mbak Iin ya?

9:29-10:09 Iin

Iya sama. Jadi gini misalnya kita pernah di Lobo mau bikin satu karya besar tapi kita mulai hanya dengan dana yang hanya 100 ribu dan itu mencapai target. Tapi tetep beda dengan ketika kita mau mengajukan dana hibah karena banyak tanggung jawab. Ya itu tadi kita punya pendampingan yang memang yang mau fokus untuk karya kita jadi kita bener-bener terarah nih. Jadi di tengah jalan ada banyak perkembangan dari karya kita. Itu bedanya dapetin hibah.

10:09-10:31 Will

Oke. Nah tapi kalau misalnya dana hibah, mana duluan sih antara residensi kesenian dulu baru dapat dana hibah atau bagaimana atau bisa kedua-duanya?

10:31-11:45 Iin

Sebenarnya kalau dari pengalaman aku sebenernya ga mesti harus residensi dulu baru dapet dana hibah atau mesti dapet dana hibah dulu atau residensi sebenarnya menurut saya ya dua-dua itu punya kesinambungan gitu. Misalnya itu akan memperkuat juga di portfolio kita misalnya kita mau misalnya mengajukan program international atau funding-funding lainnya gitu. Karna kebetulan saya lebih dulu mengajukan residensi, itu akhirnya jadi salah satu poin penting ketika saya mengajukan dana hibah. Kalau misalnya temen-temen lain yang lebih dulu misalnya mendapatkan dana hibah terus mau mengajukan residensi itu bisa jadi potensi mereka. Jadi sebenernya ga harus residensi dulu atau hibah dulu sih sebenernya. Malah kalau jalan bersamaan itu lebih bagus. Punya semacam effort sendiri. Ini sambil hibah tapi sambil residensi juga. Saya belum pernah ngalamin itu sih.

11:45-11-56 Will

Kalau dulu Mbak Iin waktu 2015 itu, residensi keseniannya dulu atau hibahnya dulu?

11:56-12:46 Iin

Saya residensi dulu di 2011. Itu pun residensinya awalnya bukan program residensi itu yang saya tuju tapi malah saya dikasihnya kesitu. Saya memang niat ikut residensi tari tapi ternyata saya masuknya ke cultural management gitu tapi di dalamnya ada kita berhubungan berkoneksi dengan tari tapi bukan pada proses karyanya tapi bagaimana pengembangan dari riset. Jadi bukan work on progress yang dibawa pada waktu itu. Tapi kita mengembangkan karya dari bentuk-bentuk riset kebudayaan.

12:46-13:27 Will

Nah sebelum kita ngomongin gimana caranya dapetin dana hibah. Aku pengen ke Mas Marten dulu. Mas Marten nih kalau kemaren kita sempet ngobrol-ngobrol Mas Marten punya ketertarikan untuk seniman muda yang sulit mencari informasi tentang apapun kegiatan seni di Indonesia. Kapan sih Mas mulai terinspirasi ingin membuat sebuah movement gitu atau yang kita bilang Art Calls Indonesia ini pemicunya tuh apa sih kapan memulainya?

13:27-15:00 Marten

Sebenernya belum lama sih baru 6 bulan. Awal tahun ini. Inspirasi mungkin karena pendalaman pandemi juga. Maksudnya sudah mau 2 tahun kan. Udah lumayan lama juga. Ga bisa pergi kemana mana dan aku sendiri latar belakangnya di teater dan untuk sementara ga bisa ngapa ngapain kan. Ternyata memang sebuah medium yang kita cuman dapet feelingnya ketika kita tampilkan secara live atau di tempat langsung. Kalau online ya memang beda. Dan aku sendiri ga begitu ada minatnya di pengelolaan untuk seni. Tapi ya berdasarkan pengalaman aku sendiri sebagai orang yang sebenernya bukan dari Indo tapi dari luar negeri yang pernah ngalamin bagaimana itu sulit untuk masuk dalam lingkungan atau permainan kesenian disini. Aku mikir gimana caranya bikin platform untuk orang-orang yang punya starting point yang sama dengan aku dan juga pengen berkarya tapi belum punya jaringan. Nah, 6 bulan lalu aku buat Art Calls Indonesia itu.

15:00-15:50 Will

Oke. Ga mau pindah warga negara aja Mas Marten? Indonesia butuh banget. Hahah. Terus sebenernya gimana sih pencapaiannya? Kan jarang banget ya orang tuh mau bikin platform kan pasti ada tujuan. Mungkin tujuannya profit atau tujuannya pengen bagaimana atau movement. Kadang-kadang apa ya kalau di Instagram gitu kadang-kadang ada yang bilang kurang seksi atau gimana. Sebenernya yang pengen dicapai apa sih selain ngasih informasi ke seniman muda yang mungkin left access atau gimana gitu.

15:50-16:41 Marten

Oke. Kalau ditanya apa yang aku inginin buat bisnis itu ya tentunya engga karena memang ini project seni dan pada umumnya kan seni ga bisa dibisnisin. Jadi ini memang bersifat algoristik dan dengan kiat untuk menyetarakan akses untuk semua terutama pegiat seni yang masih muda yang pengen berkarya tapi belum punya akses. Memang ada sih satu platform yang memang mengumpulkan semua informasinya yang diluar sana dan mendistribusikan dengan lumayan oke.

16:41-17:22 Will

Nah kita ngomongin akses nih. Aku balik lagi ke Mbak Iin. Mbak Iin kalau tadi Mas Marten bilang banyak banget seniman yang ga tau caranya gimana dapetin hibah atau informasi residensi. Kalau dari Mbak Iin sendiri cara ngedapetinnya tuh gimana sih. Prosesnya. Apakah hibah-hibah ini ada dari dalam negeri atau luar negeri? Terus residensinya itu penyedianya tuh gimana sih. Dan gimana caranya Mbak Iin bisa dapat akses untuk residensi ke Jepang ke Malaysia, dapat hibah juga untuk activity seni disana gitu.

17:22-19:50 Iin

Kalau untuk informasinya ya. Hibah seni itu khususnya hibah Kelola ya. Awalnya saya tau itu dari seniman Palu yang udah pernah dapat sebelumnya karena waktu itu Instagram belum sepopuler sekarang jadi bener-bener hanya menggunakan Facebook dan email. Terus akhirnya mencari tau tentang Kelola ini apa. Jadi mencoba mencari tau. Saya mencoba untuk caranya saya nonton karya-karya peraih hibah sebelumnya. Oh seperti ini gitu patokan yang mereka mau. Walaupun sebenernya berapa kali nawarin juga belum lolos sih sebenernya.

Kalau residensi itu lebih pada waktu itu saya awalnya bekerja di pemerintahan. Saya bekerja di museum dan saya mendapat jaringan di museum waktu itu saya gabung di jaringan museum asia. Dari situ akhirnya saya tiba-tiba walaupun kerja di museum tapi waktu itu dikasih kepercayaan untuk membuat sebuah tulisan seni pertunjukan tapi memang dengan Bahasa Inggris waktu itu untuk kebutuhan salah satu lembaga museum internasional. Akhirnya saya dapat informasi beberapa jejaring residensi itu dari situ sebenarnya dari situ.

Lalu 2013 dia berkembang ada kultur accept itu semacam jaringan mulai dari hibah, pertunjukan, residensi, itu ada banyak peluang-peluang menarik untuk seluruh Asia disitu. Dari situ awalnya saya oh ini dia ternyata satu platform yang menyediakan banyak informasi dan peluang untuk seluruh Asia. Akhirnya mulai nyoba nyoba dan ternyata kita tinggal mencari yang mana sih yang pas dengan proses yang kita lewati selama ini. Jadi jatohnya sih biasa kita kesitu. Kalau sekarang media sosial sudah banyak sekali ngebantu sih sebenarnya. Apalagi hadir Art Calls Indonesia itu sangat ngebantu untuk kita dapat informasi lebih tentang peluang-peluang kesenian.

19:50-20:37 Will

Sebagai seniman ketika udah dapet informasinya terus ngaplikasiinnya berarti kita harus medium, bikin proposal kah untuk sebuah program atau yang nanti ditawarkan ke hibah itu sendiri atau prosesnya itu seperti itu kah? Terus yang untuk residensi kan kita kayak latihan dimana gitu kan ya dengan komunitas seni lain terus kita apa ya ngedapetin penajaman gagasan atau pengembangan karir dan segala macem itu sama atau kayak kita membuat sebuah proposal pengajuan seperti itu?

20:37-23:19 Iin

Biasanya kalau kayak hiah mereka ada yang memang dalam bentuk proposal utuh pakai latar belakang. Tapi ada yang sangat simple tapi banyak penekanan dan memang butuh pemikiran untuk membuat itu. Jadi tiap pemberi grant itu beda-beda formulanya mereka untuk pengajuan. Ada bentuk proposal itu sudah pasti ya. Mereka mau konsep yang kita tawarkan apa. Ide garapannya seperti apa dan dampaknya bagi untuk si pemberi grant kepada kita dan nanti juga akan dampak tidak kepada orang yang menonton karya kita selanjutnya.

Residensi juga begitu ya jadi ada pengajuan dulu. Tapi saya pernah sebenarnya saya mau sekali mengikuti satu program tapi susah untuk masuk kesitu akhirnya saya berulang kali untuk mengirimkan istilahnya kayak menawarkan diri kayak surat lamaran kerja. Membuat motivation letter untuk menawarkan karena menurut saya project-project kesenian dan kebudayan itu tidak mesti kita harus menunggu ada open call atau hibah tapi bisa jadi dari kita misalnya yang menawarkan diri memang kita langsung ke salah satu penyelenggara event atau penyelenggara grant atau pemberi grant itu untuk kita bisa memasukan proposal kita tau motivation letter kita tanpa mereka ada acara di tahun itu. Karena saya pernah nyoba itu dan ternyata itu berhasil. Tapi walaupun itu program tentang museum ya. Permuseuman Asia. Tapi seenggaknya itu berhasil karena ada kerja-kerja kesenian juga yang akhirnya saya lebur di dalam itu. Dicoba deh. Minimal mailing list gitu. Nyari alamat emailnya, coba koneksikan. Buat motivation letter dan CV portfolio kita sebaik mungkin. Mungkin mereka akan bisa mengkoneksikan kita nanti dengan mungkin bukan dengan event mereka, tapi mereka akan kasih kita solusi. Eh, kamu kayaknya cocok di event ini. Atau eh di sebelah saya ini ada studio lagi buka residensi. Jadi kita tau, oh ternyata ini. Biasa kita juga butuh spontan dari kita untuk cari.

23:19-23:50 Will

Itu dari masa submit berarti ada belum tentu keterima juga proposalnya terus ketika di submit apakah kita bisa langsung dapat replynya dengan cepat atau memang harus ada waktunya menunggu apakah ada masukan. Kalau misalnya fail gitu di proposal pertama apakah itu bisa kita revisi lagi untuk kita ajukan lagi atau gimana Mbak Iin?

23:50-25:15 Iin

Iya. Kayak aku ke Kelola saja itu butuh berkali-kali untuk akhirnya bisa diterima dan lucunya adalah ketika saya mencoba untuk malah karya yang sebenarnya hampir nyaris takut untuk saya kembangkan itu malah diterima Kelola. Saya masih mikir ini Kelola waktu itu maunya apa gitu. Saya kasih project yang saya sudah siap lahir batin ga lolos. Tapi giliran yang bener bener kayaknya coba coba aja deh coba masuk eh lolos. Dan ternyata mulai dari kita bener bener sampai proses masuk memang katakan sampai penerima itu ada prosesnya gitu. Dan bedanya saya selain mengikuti hibah Kelola juga mengikuti hibah atau bantuan pemerintah jadi mencari perbedaan yang dari pemerintah ngasih kita bantuan sama yang non-pemerintah. Oh kayak gini sebenarnya. Mulai dari pelaporan, keuangan, sampai dengan karya kita mulai betul betul berkoneksi dengan mereka. Itu sangat jauh perbedaannya. Kayaknya memang seniman harus coba untuk kerja sama dengan yang pemerintah dan non pemerintah akan dapetin yah feelingnya.

25:15-25:48 Will

Nah aku mau ke Mas Marten lagi nih tentang residensi yang tadi diceritain Mbak Iin. Nah aku pengen tau gimana sih cara kerjanya si Art Calls ini untuk nyampain informasi itu. Apakah Mas Marten juga mengulik itu semua dan mencari sumbernya itu juga akhirnya bisa dijadikan suatu informasi utuh di Art Calls Indonesia itu gimana cara kerjanya. Apakah Mas Marten juga punya koneksi koneksi tertentu di lembaga-lembaga tersebut atau gimana?

25:48-27:51 Marten

Oke. Awalnya aku kerjain semuanya sendiri tanpa bantuan siapa siapa. Bulan lalu, aku melalui akunnya ACI aku undang temen-temen pegiat seni juga untuk bantu di ACI volunterin. Akhirnya sekarang ada 40 orang yang udah siap jadi relawan di ACI. Dengan bantuan sebanyak orang itu apa ya bisa disistemasiin lebih banyak informasi lagi. Karena kalau aku sendiri mengurus semuanya emang terbatas sih dari segi waktu dan keterampilan juga. Jadi nanti akan ada lebih banyak informasi lagi di ACI. Sumbernya yang biasa aku akses sama sih kayak Mbak Iin. Website dari luar negeri yang sebenarnya sudah ada cuman kalau di ACI aku kurasiin semuanya masukin dalam 1 platform dan juga aku tambahin dengan peluang-peluang dari dalam negeri. Nah itu yang susah. Kalau yang dari luar negeri siapa pun bisa akses. Memang sudah banyak website yang sudah ada. Tapi kalau yang open calls dari Indonesia itu belum ada platform untuk diseminasiin open call tersebut. Dan juga menurutku karena masih ada kekurangan mungkin di komunikasi pengelolaan. Kalau misalnya ada pihak atau kolekte yang ngajuin open call ke ACI atau minta bantuan untuk promosinya kadang memang dari segi materinya misalnya belum cukup oke dan nanti kerjanya jadi aku nanti untuk ngebagusin semuanya. Singkatnya gitu.

27:51-28:38 Will
Kalau misalnya ada orang yang mengetahui satu informasi itu ya dari Art Calls terus ada ga sih mereka yang akhirnya jadi minta tolong juga difasilitasi untuk kesana atau mereka dari informasi itu akhirnya mereka cari sendiri Mas Marten ya. Kan kadang ya kadang orang Indonesia itu kadang pengen action tapi malu nih jadi mereka harus dipastikan dan diyakinkan dulu sama yang punya platform nih nanti mereka dm ini gimana sih Mas caranya aku bingung. Jadi akhirnya bersinergi disitu ga atau mereka memang langsung direct ketika dapat informasi dari ACI?
28:38-29:27 Marten

Ada ada aja sih kadang dm. Ini open call nih beneran? Ya di ACI gada hoaks sama sekali. Ya sebenernya aku ga begitu tau siapa aja yang sudah memanfaatkan jasanya ACI tapi yang aku tau sudah pernah ada satu orang dari Yunani dia dapat residensi di Sulawesi dan satu orang dari Jambi juga seorang pegiat teater dan dia akhirnya dapat bantuan dari South Africa dari Afrika Selatan untuk ikutin sebuah project disana. Jadi ada manfaatnya sih ACI.

29:27-30:15 Will
Terus kalau banyak ga sih respon dari seniman mudanya yang dari Indonesia gitu? Kan kalau tadi ada yang dari Yunani atau dari luar, tapi kalau yang dari Indonesia sendiri yang mengakses platform ACI tuh gimana? Mereka apakah merasa terbantu atau gimana, karena kan kalau yang seniman muda itu kan mau ke seniornya agak malu mungkin ada yang begitu ga? Jadi mereka mau cari yang startingnya yang sama sama gitu. Sama kalau di dunia musik juga kalau bergaul sama yang pemusik di kelas wahid gitu kadang kadang suka segan gitu kan. Jadi akhirnya mau cari temen yang sepantaran nih untuk mulai. Kalau di ACI gimana?
30:15-31:12 Marten

Awalnya aku bikin ACI cuman iseng aja sih tanpa niat apa apa dibaliknya. Cuman ya udah coba aja dulu. Terus lama lama kuliat ada pengikutnya sepertinya ada orang-orang yang senada sepaham dengan ini untuk mengatasi keterbukaan segala macem. Terus bulan lalu juga aku kayak tadi aku sebut ngajak orang-orang baru untuk jadi bagian di ACI terus di lamaran-lamarannya mereka tuh feedbacknya emang bikin semangat. Ada mereka bilang kalau ACI ini bisa ngasih angin seger. Bisa akhirnya ada satu inisiatif yang peduli sama pegiat-pegiat seni muda untuk ngebukain aksesnya segala macem.

31:12-31:53 Will

Kita dari Koalisi Seni juga mudah-mudahan dalam waktu dekat kita bisa bikin huru hara baru ya dengan ACi. Kita harus bikin segala sesuatunya jadi lebih luas lagi jejaringnya. Nah aku kembali lagi ke Mbak Iin. Dana hibah yang tadi kita ceritain banyak itu sebenarnya ramah ga sih sama para seniman perempuan dan apakah banyak hibah untuk perempuan kayak di Cipta Media Ekspresi kayak gitu gitu.

31:53-33:55 Iin

Kalau di Indonesia masih kurang ya hibah untuk perempuan selain Cipta Media Ekspresi itu. Aku juga pernah ikut tapi ga lolos. Ada EWA juga ya yang berubah jadi Hibah Cipta Perempuan itu dari Yayasan Kelola. Itu menarik aku berapa kali ikut, ga lolos juga. Kalau diluar dari yang..kalau masuk pemerintahan itu tahun ini Kemendikbud kan tahun ini mereka kasih fasilitasi yang memang fokusnya menekankan kepada perempuan dan disabilitas tapi itu fokusnya ke daerah 3T. Jadi saya ga bisa juga, saya ga bisa ngajuin juga karena saya domisilinya bukan di daerah 3T. Walaupun misalnya saya seniman perempuan. Kalau dibilang ramah sih yang kadang saya pernah punya pengalaman ini bukan dana hibah sih sebenarnya lebih ke kerja seni sebenernya. Justru yang mentoring kita pada laki-laki semua. Padahal yang meraih bantuan ini adalah perempuan tapi mentoringnya laki-laki. Jadi saya kadang mikir ini memang dikhususkan ke perempuan tapi mentoringnya laki semua. Karena kadang personal urusan perempuan yang susah disampaikan kelawan jenis. Ya dibilang ramah 50/50. Dan masih sangat kurang di Indonesia gitu. Kalau di luar negeri ada banyak sih sebenarnya. Ada banyak platform untuk dicoba perempuan. Ini di Oktober ada satu festival di Finlandia itu memang fokusnya untuk perempuan semua dan penyelenggaranya perempuan. Jadi kalau di Indonesia mungkin melalui ACI bisa jadi banyak sekali gitu kan event-event atau agenda untuk perempuan itu sangat menarik baik hibah atau residensi.

33:55-34:40 Will

Kita kayaknya udah banyak ngomongin hibah gimana residensi juga gimana terus ada ga si Mbak tipsnya deh. Tips dan trick dari Mbak Iin sebagai orang yang udah pernah punya pengalaman di hibah dan residensi. Tipsnya gimana sih selain tadi kita ngobrolin ada proposal dan segala macem. Si seniman ini atau mungkin yang pengen mengajukan ini dia harus gimana nih startnya nih yang paling gampang dan jitu lah istilahnya.

34:40-37:14 Iin

Kalau aku pribadi ya. Ini sekedar tips semoga bisa diikuti karena ini yang aku lakuin sih selama ini. pertama adalah aku rajin nonton gitu. Nonton para peraih hibah atau residensi sebelumnya. Misalnya aku mau mengajukan grant ke ini gitu. Jadi aku buka semua informasi tentang penyelenggara itu. Biasanya aku cari tau gitu siapa mentoringnya tiap tahun. Apa kemauan mereka terus video video penerima tahun tahun sebelumnya. Konsep yang mereka ajukan. Karena itu jadi menambah wawasan kita. Untuk misalnya biar kita ga stuck dan ad karya karya sebelumnya yang belum pernah kita pentaskan hanya berakhir di konsep itu bisa kita kembangkan. Kedua seperti yang tadi saya bilang jangan nunggu si pelaksananya buat hibah. Kalau bisa menjalin koneksi dengan beberapa penyelenggara hibah atau residensi karena itu penting. Kirim ke mereka motivation letter, ketertarikan kita terhadap program-program mereka. Jangan lupa sertai CV. Semacam juga kita bergabung join mailing list mereka atau berlangganan newspaper mereka. Kadang mereka bisa kasih info update terbaru peluang apa saja yang ada. Yang terakhir adalah menulis. Ternyata menulis ini sangat sangat penting sekali ketika kita mengajukan hibah dan residensi. Karena saya menyadari bahwa kita masih lemah disitu. Seniman masih lemah disitu. Selama pandemi 2 tahun ini saya mengisi kekosongan banyak program yang ditunda dan dibatalkan itu dengan ikut dengan ikut workshop menulis pelatihan menulis lagi gitu. Menulis apa pun. Mulai dari script artikel. Jadi karena kadang kita susah. Seniman susah membahasakan dalam tulisan apa yang ada di kepala. Ketika sudah pegang pena kok jadi hilang jadi ngeblur semua di kepala. Padahal konsepnya sudah berapi-api sudah di langit keberapa tapi ketika akhirnya itu mau dimasukkan ke tulisan itu jadi susah. Yang lebih susahnya lagi adalah membuat tulisan singkat dan padat. Padahal itu yang paling dimau sama penyelenggara hibah. Sehingga padat dan tepat sasaran. Jadi 3 tips itu deh coba.

37:14-37:27 Will

Menulis butuh ini ga sih. Kalau misalnya kita susah nulis tuh mungkin ghostwriter gitu siapa yang bisa.

37:27-37:29 Iin

Mungkin pasangan bisa dijadikan ghostwriter.

37:29-38:11 Will
Kalau di Koalisi ada Mbak Bunga yang pintar untuk menulis gitu. Mas Marten kalau tadi Mbak Iin udah ceritain pengalamannya. Kasih tipsnya gitu. Kalau dari Mas Marten sendiri dari Art Calls ACI pembelajarannya apa nih Mas atau pengalaman unik selama beberapa bulan terakhir mengelola ACI. Ada yang lucu kah ada yang menggelitik. Ada yang bikin hopeless ada yang bikin optimis kayak gitu.
38:11-39:30 Marten

Pengalamannya ada banyak sih walaupun cuman project online tapi karena udah terhubung dengan banyak orang ya pengalamannya udah lumayan banyak melalui ACI. Yang tadi Mbak Iin cerita soal tips tipsnya yang mesti diikutin buat dapet hibah. Aku bisa tambahin sedikit perspektif dari ACI. Kalau di ACI ada jasa untuk pengoreksian lamaran-lamaran yang harus ditulis dalam Bahasa Inggris sehingga mereka minta jasa itu bisa ngirim surat motivasi misalnya yang dari segi tata bahasanya cukup oke untuk pihak diluar misalnya. Terus yang dari situ aku lihat banyak surat motivasi misalnya sesuai yang Mbak Iin bilang. Dari segi tulisannya masih bisa di mantepin lagi gitu. Bahasanya atau pendekatannya ga begitu canggih misalnya. Dan menurutku juga sangat penting untuk kita bisa juga artikulasikan karya-karya kita sebagai seniman.

39:30-39:52 Will
Tapi Marten kalau misalnya diluar gitu ya selain di Indonesia gitu. Sama rumitnya ga sih kalau misalnya kita ngurus hibah atau residensi atau ngomongin proposal seperti tadi kalau selain di Indonesia yang mungkin ada pengalaman.
39:52-40:45 Marten

Gimana ya kalau aku kan asalnya dari Austria dan aku besarnya disana kuliah disana segala macem. Aku pengalaman ya paling banyak di sana di Eropa. Terus yang aku bisa bilang kalau dulu aku ngikutin open call atau casting misalnya. Misalnya ga diterima ya dikasih tau itu yang bedanya mungkin. Aku disini juga udah pernah ya coba ikut open call gitu gitu kadang ya lolos ga pernah tapi kalau setidaknya ga ada ini info.

40:45-41:02 Iin

Iya kalau di Indonesia digituin didiemin. Di PHP in kita, Tiba tiba udah keluar aja nama pengumuman. Nama kita ga ada tapi tidak dikabarin juga lolos atau tidak.

41:02-41:27 Will

Tapi di situasi ketika kita masih menunggu kepastian itu apakah kita bisa follow up atau gimana tuh Mbak Iin kalau di Indonesia gitu mem follow up itu. Atau bener bener ditungguin gitu kayak kita nungguin email ini kapan nih balesnya gitu atau kita punya contact person siapa gitu yang bisa kita follow up untuk kepastian kayak gitu mungkin?

41:27-42:00 Iin

Kalau saya ya sejauh ini yang kayak gitu sih bantuan bantuan pemerintah ya yang masih di follow up. Karena kalau yang non-pemerintah itu biasanya mereka tepat gitu. Planningnya tepat ya cuman itu aja sih kita kadang ga dikasih tau gitu. Maaf ya belum lolos dengan alasan seperti ini. Kalau yang di internasional itu dia akan kasih tau. Sampai dengan dia meminta kita untuk merevisi submit itu apply juga itu dia pasti akan kasih tau detail kekurangannya.

42:00-42:17 Will

Oh berarti kalau dari luar negeri itu walaupun kita harus merevisi sesuatu jadi kemungkinan ada ketertarikan dari program yang kita submit tapi dia masih bisa diyakinkan lagi ya mungkin kayak gitu ya.

42:17-42:28 Iin

Iya kayak gitu. Bisa jadi misalnya sebenarnya itu menarik tapi temanya ga sesuai di tahun itu gitu. Itu biasanya yang paling sering terjadi.

42:28-43:33 Will

Wah ini menarik ya. Karena kalau di dunia musik atau band yang saya alami mencari eksekutif produser tuh susah. Jadi kita harus meyakinkan kita bikin album nih ini album pasti laku nih. Mungkin seperti ini ya sudut pandangnya kalau dari sisi pemusik gitu ya. Nah Mbak Iin gimana caranya biar banyak orang bisa ngedapetin informasi dana hibah residensi terus siapa yang kita ikut sertakan untuk berperan. Kalau tadi Mbak Iin bilang kan Mbak Iin kayak punya koneksi di dua kaki nih. Ada yang non-government ada yang government tapi biar temen-temen yang emang udah niat pengen dapetin hibah ataupun residensi kesenian dia jadi lebih apa ya lebih yakin disini. Menurut Mbak Iin tuh siapa sih pihak-pihak yang harus apa ya berperan harus aktif untuk mendukung ini.

43:33-46:02 Iin

Sebenarnya apa ya kalau misalnya yang paling punya peranan adalah kita. Kita buat penguatan terhadap diri kita sendiri. Jadi pentingnya kita juga belajar tentang kebijakan sama Koalisi Seni. Jadi kita tau bagaimana langkah-langkah untuk kita bisa bekerja sama dengan pemerintah dan juga non-pemerintah. Kalau saya di Lobo lebih kepada penguatan bersama ya. Misalnya ada beberapa yang saya kasih tanggung jawab. Kamu cek ini gitu kalau misalnya orang yang masih baru sekali di lembaga itu hanya sekedar untuk chat email atau disuruh membaca terus saya minta dia ini kayak gimana kedepannya. Jadi dari situ saya bisa tau. Ini akan ditempatkan tanggung jawabnya misalnya di bagian managerial bagian jejaring gitu. Jadi lebih banyak sebenarnya kalau saya kita si pengkarya atau pengusul itu betul betul bisa full disitu dan kita minimal saya selama ini ya ditemani sama apa ya program manager untuk apa kayak koordinator program yang bisa kasih tambah masukan lagi. Jadi kalau misalnya saya udah nyusun terus saya biasa kasih share ini gimana nih apa kurangnya. Apa yang masih harus direvisi apa yang mesti ditambah. Kira-kira cocok ga dengan tema yang diusulkan sama si penyelenggara hibah itu atau residensi. Kalau misalnya belum dari temen-temen dinyatakan belum saya juga akan mengubah itu karena saya pikir apa pendapat beberapa orang itu sangat sangat berpengaruh untuk lolos atau tidaknya ajuan kita. Jadi sebenarnya pada penguatan diri kita sendiri sih untuk kayak kita menawarkan menawarkan kita ya tanda kutip menjual diri dengan betul-betul kita tau fokusnya mau ke hibah mana jangan kita prosesnya di A tapi kita mengajukannya ke penyelenggara B. Jadi fokus aja dulu. Kalau misalnya memang fokus ke hibah ini fokusnya disitu. Kalau saya sih itu. Bisa juga sih misalnya nanti dicek aja mana satu dari 10 yang diikuti terus lolos.

46:02-46L42 Will

Ini buat temen-temen yang mau bertanya boleh loh langsung ketik aja di kolom komentar ada pertanyaan titipan yang dititipkan ke saya. Dampak residensi apa buat seniman? Dalam pengetahuannya Mbak Iin dan Mas Marten residensi bentuknya ada apa aja sih? Tingkat kesulitan daftarnya ada apa aja. Boleh dari Mas Marten dulu mungkin atau siapa boleh.

46:42-49:19 Iin

Kalau aku ya dampak dari residensi itu karena problemnya kita di Palu kita ga punya institusi kesenian dan nyaris tidak ada apa lagi setelah bencana 2018. Pusat kesenian kita bener bener diterjang tsunami dan habis yang sampai sekarang itu kita ga tau mau ngapain. Jadi residensi ini lebih kepada penguatan kepada kami yang tidak pernah ada di institusi pendidikan untuk tau secara teori karena itu penting untuk saya pribadi bahwa residensi ini betul betul yang kita didampingi selama berjam jam untuk karya kita. Proses kita sampai bukan hanya karyanya yang betul betul kita didampingi dengan mental kita juga. Psikologis kita. Sedetail itu. Saya yakin orang yang akan kalau untuk saya pribadi setelah mengikuti residensi ada sikap dalam berkesenian yang saya bisa masuk ke dalam banyak hal. Bisa sinkron ke banyak hal. Nyambung aja. Jadi dia punya dampak yang sangat luar biasa. Kalau misalnya kita bener-bener menyiapkan mental untuk mengikuti residensi itu jadi kita harus fokus kayak misalnya residensi tuh ga semua biaya ditanggung. Bedanya dengan hibah seni kalau hibah kita bisa menyelenggarakan pertunjukan kita di tempat kita jadi kita minim biaya transportasi misalnya kita jadi lost biaya itu. Tapi kalau residensi ada persiapan dana yang kita harus siapkan jadi bener bener kita harus siap mental dan juga siap finansial. Karena perjalanan kita tapi mereka hanya menanggung misalnya biaya selama kita hidup disana mereka kasih studio gratis. Mereka kasih mentoring. Ada juga yang hanya sekedar kasih biaya. Biaya harian jadi benar benar itu dulu dipikirin siap juga ga secara finansial. Pribadi saya mesti nabung dulu untuk bisa mengikuti satu residensi karena bedanya dengan hibah juga semuanya full dengan biaya harus didanai. Karena ilmunya luar biasa loh betul betul sangat sangat  bagi saya berdampak.

49:19-49:26 Will

Ga dapat kemudahan gitu dari pemerintah?

49:26-49:36 Iin

Itu masalahnya. Kayaknya pembahasan dari kongres kesenian deh.

49:36-49:51 Will

Mungkin ga tau namanya juga pengen berguru di tempat lain ya mungkin harusnya pemerintah Indonesia memberikan kemudahan kemudahan untuk administrasi yang kayak gitu gitu lah harusnya. Aku juga sering denger sih.

49:51-50:54 Iin

Tapi ini sekedar tambahan. Sebenarnya residensi lokal kita itu juga sama berkualitasnya. Misalnya begini tanpa ada satu tempat untuk mengumumkan dia lagi membuka residensi kita bisa menawarkan gitu. Kalau kita sekarang lagi mencoba wadah itu untuk mengembangkan sumber daya kebudayaan yang baru nih anak-anak baru jadi kita pake residensi lokal. Jadi kita tempatkan mereka di satu tempat dan betul betul hidup sama salah satu seniman. Akhirnya mereka bener bener bisa serius bisa fokus dan mereka bisa dapet pendampingan langsung dari si seniman itu. Jadi ga mesti internasional juga gitu. Di Indonesia ini banyak sekali proses residensi yang bisa kita ikuti. Seni rupa itu paling kayaknya paling banyak ya proses residensi secara lokalnya itu. Jadi jangan terpaku di internasional aja.

50:54-51:05 Will

Jadi coba temen-temen dicek Art Calls nya atau ACI itu banyak informasinya kalau untuk yang lokal juga. Mungkin ada yang mau ditambahin?

51:05-51:55 Marten

Tadi Mbak Iin udah cerita soal administratif yang harus diikutin soal residensi aku mungkin bisa tambahin apa ya pengalaman aku sendiri pribadi. Aku tinggal di Jakarta dan aku sebenernya juga residensi. Residensi itu step atau langkah dalam karya kita tapi pertukaran budaya dan itu juga yang aku lakukan disini. Itu yang paling penting untuk mengerti kalau residensi itu paling pertama pertukaran budaya sih.

51:55-52:11 Will

Pertukaran budaya yah. Gimana Marten menurut dirimu menyenangkan budayanya? Mbak Iin lebih senang dimana di Jepang atau di Malaysia?

52:11-52:16 Iin

Dua duanya menyenangkan soal makanan menyenangkan.

52:16-52:52 Will

Lebih kepada kulinernya justru ya. Padahal Sulawesi juga salah satu biang kuliner. Kalau Sulawesi pasti berat badan nambah pasti. Kayak gitu. Oke ada pertanyaan lagi dari @pegaptik ya. Apakah Mbak Iin punya feedback mengenai program residensi yang ada di dalam negeri atau yang pernah diikutin. Ada ga yang di lokal sini program residensi itu. Feedbacknya tuh gimana?

52:52-54:14 Iin

Kalau residensi lokal saya ga pernah ikut ya sebenarnya cuman kami lagi membuat bagaimana anak anak muda di anak anak muda berkesenian di Palu itu mereka tergerak untuk ikut residensi lokal dulu. Tapi kalau residensi internasional yang kita ikuti pengalaman itu punya feedback. Yang 2011 itu memang lebih kepada cultural management jadi dan itu sangat sangat berdampak ketika saya akhirnya masuk ke ranah kebijakan di daerah. Itu menurutku itu juga jadi satu poin penting ketika akhirnya saya menawarkan diri untuk mau banget jadi anggota Koalisi Seni. Karena ternyata ini berbicara tentang advokasi tentang regulasi dan jadi di residensi itu residensi kesenian yang saya ikut memang tidak hanya membahas tentang bagaimana kita berkarya proses karyanya tapi bagaimana koneksi kita terhadap orang orang nantinya yang akan berhubungan dengan kita. Salah satunya adalah pemerintah. Itu sih yang saya dapet. Jadi iya kita ga boleh anti pemerintah. Tapi ga juga langsung kayak nempel gitu.

54:14-54:54 Will

Nah ini rencananya ke depan untuk pengembangan Art Calls Indonesia di waktu mendatang akan gimana nih? Ini akan aku sambung nanti nih. Aku hobi nyambung nyambungin. Makcomblangin sesuatu. Rencananya apa nih untuk Art Calls. Mungkin di 2021 ini kita masih dalam situasi pandemi ya. Dan mudah mudahan sih secepatnya segera berakhir. Di 2022 kegiatan kegiatan seni dan kreatif sudah mulai berjalan. Tapi apa nih ada rencana apa nih Art Calls?

54:54-55:29 Marten

Untuk sekarang sih ACI masih hanya media platform saja di Instagram tapi nanti nih idenya adalah untuk jadi paduan antara media platform untuk informasi seni tapi juga ACI sebagai inkubator untuk acara-acara sendiri. Untuk selenggarain acara seni mungkin sendiri atau sama temen-temen lain yang punya nada inovatif. Nada terbuka gitu.

55:29-56:41 Will

Jangan sendiri dong Mas Marten. Dengan Koalisi Seni. Dengan Komunitas Lobo ya kan. Di Koalisi Seni tuh kita lagi bangun program fundraising dimana bisa berkolaborasi sama semuanya. Semoga ya after pandemi ini kita bisa langsung tatap muka ya sama ACI sama Mbak Iin juga kita bikin something apa yang untuk semua. Jadi seneng banget kalau misalnya bisa berkolaborasi after ini. Karena kita semua masih terbatas pandemi tapi cuman dari Koalisi Seni pengen banget untuk ngegerakin semua anggota dari partner dan segala macem. Bikin ya sudah dibilang tadi di awal. Huru hara ya tapi sebenernya itu bisa menghidupkan banyak orang. Biar bisa peduli sama ekosistem seni lebih sehat lebih enak. Terus kita juga secara personalnya. Atau nanti orang yang menerima informasi dari kita tuh wah Indonesia tuh wah okelah gitu ekosistem musiknya segala macem. Ada mungkin Mbak Iin ada mau tanya ke Mas Marten atau Mas Marten mau tanya ke Mbak Iin? Monggo silakan. Kalau misalnya ada yang mau ditanyain

56:41-57:52 Iin

Aku bukan nanya ya ke Marten tapi lebih ke mempertahankan yang itu tadi membantu untuk ke bahasa Inggris proposal bahasa Inggris karena itu biasanya jadi kendala beberapa teman dan mereka juga kadang. Ga bisa bahasa Inggris. Kalimat paling ngetrend sekarang. Aku pernah dapet informasi dari ACI itu ya tentang penguatan bahasa Inggris dan itu sebenarnya menarik kalau ACI melakukan intens misalnya ada Lokakarya atau whatsapp penulisan dalam bahasa Inggris. Ga usah proposal aja motivation letter kita untuk pengajuan hibah atau residensi dalam bahasa Inggris. Nanti biar ACI yang mengkurasi ini dimana letak kekurangan. Tata bahasa. Kadang yang membuat kita susah diterima cuman gara gara soal grammar aja. Itu menarik sebelumnya.

57:52-57:59 Will

Mas Marten bisa bantu untuk kasih gimana caranya untuk mentranslate segala macem. Gimana Mas marten tanggapannya?

57:59-58:24 Marten

Sebenernya ACI udah pernah bikin sih beberapa minggu yang lalu. Semacam lokakarya. Terus yang ikut waktu itu lumayan banyak. Sekitar 150 orang dari semua wilayah di Indonesia. Jadi udah terbukti kalau ACI ini cukup layak untuk ngebantuin temen-temen dari semua daerah bukan yang khusus Jawa doang.

58:24-58:51 Will

Oke. Mas Marten mungkin ada yang mau ditanyain. Ini jadi nih terbang ke Palu pandemi kelar nih kolaborasi.

58:51-58:59 Marten

Nah Mas Will aku dateng ke Palu boleh.

58:59-59:10 Iin

Jarak dari kita ke bandara sangat dekat

59:10-59:35 Will

After ini kita ga hanya Live Instagram, ga hanya ngebahas sesuatu yang lebih yang hanya diobrolin. Tapi kalau bisa after ini actionnya atau activitynya juga bisa terealisasi ya.

59:35-59:55 Iin

Sekalian kangen kangenan juga ya.

Tulisan Terbaru

Tinggalkan komentar

Ayo Percepat Perubahan

Bayangkan Indonesia jadi tempat semua orang bisa mendapat manfaat maksimal dari seni — kita jadi bangsa yang lebih logis, kritis, imajinatif, inovatif, dan toleran. Seni jadi bagian terpadu dalam pendidikan dan segala kegiatan bermanfaat. Anda bisa membantu Koalisi Seni mendorong perubahan itu agar lebih cepat terjadi. Klik tautan ini untuk tahu caranya:

Silakan ketik dan tekan enter untuk mencari

Mereka Bilang Kami Jalang
X